STUDIUM GENERAL PROGRAM PENDIDIKAN KEMUHAMMADIYAHAN UM MAGELANG UNDANG KETUA PP MUHAMMADIYAH

IMG_0817

Program pendidikan Kemuhammadiyahan, FAI UM Magelang mengadakan studium general tentang kemuhammadiyahan pada Selasa (20/02). Studium General yang bertemakan “Faham Keagamaan Muhammadiyahan dan Penguatan Militansi Kader untuk Mewujudkan Soliditas Gerak Persyarikatan”, tersebut diikuti oleh 200 peserta guru Al Islam dan Kemuhammadiyahan (AIK)  se-Jawa Tengah.

Acara yang diadakan di lantai 2 Fakultas Kesehatan (Fikes) UM Magelang tersebut mengundang ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhamamdiyah Prof. Dr. Yunahar Ilyas, Lc., MA sebagai narasumber.

Drs. H. Jumari, ketua Pimpinan Daerah Muhammdiyah (PDM) Kabupaten Magelang berharap program Kemuhammadiyahan di UM Magelang ini dapat menanamkan nilai-nilai kemuhammadiyahan bagi para mahasiswanya dan Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) di sekitarnya. “Program ini merupakan sedekah UM Magelang untuk Muhamamdiyah. Saya berharap di seluruh AUM ada program seperti ini,” tutur Jumari.

Rektor UM Magelang, Ir. Eko Muh Widodo  MT menanggapi bahwa adanya progam pendidkan kemuhamamdiyahan ini dapat menanamkan paham Muhammadiyah diantara para guru AIK tersebut. “Saya juga mengucapkan selamat dan terimakasih kepada para peserta yang telah mengikuti kuliah ini,” kata Eko.

Dalam materinya, Prof. Dr. Yunahar Ilyas, Lc., MA menyampaikan  tentang  cara penguatan ideologi Muhammadiyah. Menurut wakil ketua Majelis Umum Indonesia (MUI) tersebut ada beberapa karakter dari Muhammadiyah, yaitu  berdasarkan Al quran dan as sunnah tanpa terikat dengan aliran teologi, madzhab fiqih dan thariqah. Selain itu juga  Ikhlas mencari idha Allah SWT, gemar beramal, dan  modern atau berkemajuan.

“Didalam muhammadiyah juga mengenal adanya madzhab, yakni madzhab Hanafi, Maliki, Syafii, dan Hambali,” tambah Yunahar. Ia juga bercerita mengenai proses KH. Ahmad Dahlan mencari ilmu, sampai jatuh bangun perjuangan Ahmad Dahlan mendirikan Muhamamdiyah.

HUMAS

Leave us a Comment