FKIP UM Magelang Gelar Stadium General

3

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Muhammadiyah Magelang (UM Magelang) gelar Stadium General (Kuliah Umum) dengan tema “Peluang dan Tantangan Profesionalisme Guru di Era Masyarakat Ekonomi ASEAN” Sabtu, (4/11).

Kegiatan yang dilaksanakan di Auditorium Kampus 1 Universitas Muhammadiyah Magelang tersebut dihadiri 335 peserta yang terdiri dari 200 mahasiswa baru, 100 mahasiswa perwakilan semester 3 dan 5, serta 35 dosen FKIP UM Magelang

Menurut ketua penyelenggara, Sugiyadi, M.Pd, Kons, tujuan dari kuliah umum ini adalah untuk mengetahui dan memahami peluang serta tantangan profesi guru di era MEA. “Kegiatan ini juga diperlukan untuk menjalin kerja sama dengan perguruan tinggi luar negeri dalam pengembangan akademik.”, jelasnya.

Ia juga menambahkan, dengan kegiatan ini, diharapkan dapat menambah wawasan, pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap (WPKNS) mahasiswa dalam pengembangan pendidikan di era MEA.

Rektor UM Magelang, Ir. Eko Muh. Widodo, MT., berkesempatan memberikan sambutan sekaligus membuka kegiatan kuliah umum tersebut. Dalam sambutannya, ia kembali menegaskan pentingnya pembekalan mengenai keprofesionalan seorang pendidik dalam upaya mengembangkan pendidikan di Indonesia.

Dalam acara ini penyelenggara menghadirkan Prof. Dr. Hamndan Said yang merupakan pakar pendidikan Universitas Teknologi Malaysia (UTM) sekaligus sebagai pembicara dan dimoderato oleh Dr. Riana Mashar, M.Psi, Psi.

 Hamndan menjelaskan pentingnya sebuah pembelajaran dengan berbasis literasi yang berguna bagi peningkatan peringkat dalam persaingan global. “Literasi dan kompetensi merupakan dua hal yang sangat penting, jika kita tidak mampu meningkatkan keduanya, kita akan kalah bersaing dengan pelajar-pelajar dimasa mendatang.”, ungkapnya.

Ia juga menekankan perguruan tinggi agar tidak sekadar menghasilkan lulusan saja tiap tahunnya, tetapi melahirkan lulusan yang berkompetensi tinggi sehingga mampu bersaing di era modern ini.  “Literasi yang bagus adalah yang mampu menerapkan 3 M, yakni membaca. menulis, dan mengungkapkan.”, tambahnya.

Menurut pria yang juga menjabat sebagai Director International Student and Scholar Services UTM mengatakan bahwa negara Indonesia masih berada di level 2 (menengah) dalam kelompok  persaingan global. “Walaupun masih di atas negara-negara lain di wilayah ASEAN bukan berarti harus berpuas diri. Perlu perjuangan yang lebih lagi agar negara bisa lebih kompetitif khususnya dalam sistem pendidikan.”, tegasnya.

Di akhir acara, moderator membuka sesi tanya jawab bagi mahasiswa UM Magelang kepada narasumber terkait dengan materi yang telah disampaikan. (Addiin C Setiawan).

HUMAS

Leave us a Comment